RSS

Dasar Keyakinan Muslim

Tentang Gary Miller, penulis

Gary Miller (Abdul-Ahad Omar) menunjukkan bagaimana kita dapat membangun iman yang benar dengan menetapkan standar kebenaran. Ia mengilustrasikan metode sederhana namun efektif untuk mencari tahu arah yang tepat dalam pencarian kami untuk kebenaran.

GR. Miller adalah seorang ahli matematika dan teolog. Dia aktif dalam pekerjaan misionaris Kristen pada titik tertentu dalam hidupnya namun ia segera mulai menemukan banyak inkonsistensi dalam Alkitab. Pada tahun 1978, ia kebetulan membaca Al Qur’an mengharapkan bahwa itu juga, akan berisi campuran kebenaran dan kepalsuan.

Ia menemukan untuk takjub bahwa pesan Al Qur’an persis sama dengan esensi kebenaran bahwa ia telah disuling dari Alkitab. Ia menjadi seorang Muslim dan sejak itu telah aktif dalam memberikan presentasi publik tentang Islam termasuk penampilan radio dan televisi. Ia juga penulis beberapa artikel dan publikasi tentang Islam.


Dilema Menerapkan Alasan

Hampir semua dari kita telah berhadapan dengan pertanyaan seorang anak dengan mengulangi satu kata berulang-ulang. Dia bisa menjadi sangat frustasi bagi kita saat ia bertanya, “MENGAPA?” Jika Anda meletakkan pisau di luar jangkauan, ia ingin tahu “MENGAPA?” Ketika Anda menjelaskannya tajam, dia bertanya “MENGAPA?” Dan Anda menjelaskan, “untuk memotong buah,” dan ia bertanya, “MENGAPA?” Dan begitu seterusnya.

Ini menggambarkan dilema menerapkan alasan. Apa yang harus kita lakukan saat kita menerapkan alasannya adalah pertama menetapkan standar bukti. Kami memutuskan untuk diri kita sendiri, “Apa yang akan saya puas dengan jika saya menemukan ini dan itu dan ini dan itu yang merupakan bagi saya sebuah bukti terakhir?” Kita harus memutuskan yang pertama.

Apa yang terjadi meskipun, adalah bahwa pada isu-isu yang benar-benar penting, hal-hal filosofis, pemikir menetapkan standar pembuktian dan mereka melihat rakyat mereka dan akhirnya mereka tiba di standar mereka. Mereka mungkin tiba di titik yang mengatakan akan merupakan bukti. Tapi kemudian mereka meminta bukti buktinya.


Pengaturan Standar

Kunci untuk menghindari ketidakpuasan ini tak berujung untuk memuaskan diri sendiri tentang standar pertama, untuk memuaskan diri sendiri bahwa ini dan itu adalah daftar kriteria yang merupakan bukti, bukti yang memuaskan, dan kemudian kita uji mata pelajaran yang kita kaji. Secara khusus saya akan berlaku ini kepada Al Qur’an.

Mintalah seorang Kristen berpikir mengapa ia adalah seorang Kristen, dan ia biasanya akan menjawab, “Keajaiban Kebangkitan.” Dasar keyakinannya adalah bahwa sekitar dua ribu tahun yang lalu seorang pria meninggal dan dia dibangkitkan dari antara orang mati. Itulah keajaiban-Nya, ‘nya’ batu ujian, karena semua tergantung pada yang lain.

Tanyakan seorang muslim, “Yah, apa keajaiban Anda?? Mengapa Anda seorang Muslim Apa mukjizat Anda? Mengapa Anda seorang Muslim?? Mana Anda keajaiban” dan muslim dapat pergi ke dan mengambil mukjizat-nya dari rak dan menyerahkannya kepada Anda karena mukjizat-Nya masih bersama kita hari ini. Ini adalah Al-Qur’an, itu adalah ‘dia’ batu ujian.


Tanda Allah

Sementara semua nabi memiliki tanda-tanda mereka, Musa memiliki persaingan dengan para penyihir dan Firaun, Yesus menyembuhkan orang sakit dan membangkitkan orang mati dan seterusnya, salah satu Daftar diberikan kepada yang terakhir dari para nabi. Menurut Muslim, ini adalah Al Qur’an. Dan ini satu Daftar ini masih bersama kami. Bukankah itu setelah semua adil, bahwa jika kenabian adalah untuk mengakhiri bahwa nabi terakhir harus membawa sesuatu yang tetap bersama kami sehingga, pada kenyataannya, seorang muslim yang mengambil agamanya serius menderita tidak merugikan bagi Muslim yang tinggal empat belas abad yang lalu?

Orang-orang yang menjaga perusahaan dengan Nabi memiliki akses untuk tidak lebih dari informasi yang diperlukan daripada yang kita miliki saat ini. Mereka Al Qur’an. Itu adalah tanda bagi mereka. Hal ini masih tanda kepada kita hari ini, keajaiban yang sama.

Yah, mari kita uji Al Qur’an. Misalkan jika saya berkata kepada seorang pria, “Aku tahu ayahmu.” Mungkin ia akan memeriksa situasi dan melihat apakah ada kemungkinan bahwa saya telah bertemu dengan ayahnya. Jika ia tidak yakin, dia akan mulai meminta saya pertanyaan seperti: “Kau tahu ayah saya, Anda katakan, adalah dia seorang pria jangkung kacamata? Apakah dia keriting punya? Rambut? Apakah dia, pakai” dan seterusnya. Jika aku terus memberinya jawaban yang benar untuk semua pertanyaan ini, segera ia akan menjadi yakin. “Well, kurasa orang ini bertemu untuk ayah saya seperti katanya.” Anda melihat metode.


Teori Big Bang

Ayat-ayat dalam Alquran mengklaim bahwa penulis Al Qur’an hadir ketika alam semesta pertama kali muncul, ketika kehidupan pertama dimulai miliaran tahun yang lalu.

Kami memiliki hak untuk pertanyaan klaim ini. Kami meminta penulis, “Yah memberitahu kami sesuatu untuk membuktikan kepada kita bahwa ANDA ada di sana ketika mereka dunia mulai, kehidupan dimulai.”

Dalam menjawab tantangan kami, Al Qur’an berisi pernyataan dumbfounding. Bunyinya, “Bukankah orang-orang kafir melihat bahwa langit dan bumi adalah satu potong dan kami berpisah mereka air? Dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup dari. Maka apakah mereka tidak percaya?” (21:30)

(Dalam Al Qur’an, ‘Kami’ yang digunakan tidak untuk menunjukkan pluralitas, bahwa beberapa Dewa ada tetapi lebih sebagai tanda menghormati)

Ada 3 poin penting dalam (21:30). Pertama-tama, adalah orang-orang kafir yang disebutkan sebagai orang-orang yang akan menemukan bahwa langit dan bumi itu satu bagian dan kemudian berpisah dan itu adalah orang-orang kafir (non-Muslim) yang akan DISCOVER bahwa semua kehidupan datang harus dibuat dari air.

Kebetulan, menerima teori universal tentang ‘asal-usul alam semesta’ sekarang TEORI BIG BANG. Hal ini menyatakan bahwa pada suatu saat SEMUA langit dan bumi adalah satu bagian, yang ‘monoblock’ seperti yang disebut. Pada titik waktu tertentu, ‘monoblock’ pecah ini dan itu terus berkembang. Inilah asal usul alam semesta yang kita miliki saat ini.

Ini adalah konfirmasi baru-baru ini.

Penghargaan Nobel dalam Fisika dianugerahi hanya beberapa tahun lalu untuk mereka yang menegaskan Big Bang Teori asal-usul alam semesta. Hanya 200 tahun yang lalu bahwa Leeuwenhoek dan lainnya menyempurnakan mikroskop dan menemukan untuk pertama kalinya bahwa sel-sel hidup terdiri dari 80% air.

Informasi di atas yang ilmiah dikonfirmasi hanya dalam 2 abad terakhir, dapat ditemukan dalam Quran yang berasal 14 abad yang lalu! Mungkinkah maka telah ditulis oleh orang biasa atau dapat hanya menjadi pekerjaan Allah?

Ayat di atas, (21:30) menyatakan bahwa orang-orang kafir secara ilmiah akan membuktikan Big Bang Teori dan sel-sel hidup yang terbuat dari air – Mereka pemenang Hadiah Nobel dan Belanda yang menemukan mikroskop tidak muslim. Namun mereka dikonfirmasi pernyataan penting bahwa pada satu waktu, alam semesta adalah salah satu bagian, yang hidup dibuat dari air, seperti ayat mengatakan,

“Bukankah orang-orang kafir melihat bahwa langit dan bumi adalah satu potong dan kami berpisah mereka air? Dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup dari. Maka apakah mereka tidak percaya?” (21:30)

Apakah ini tidak membuktikan bahwa penulis Al Qur’an, memang bertemu dengan tantangan, “Apakah Dia di sana ketika alam semesta mulai, saat hidup dimulai.”


Mengambil Stand sebuah

Setiap orang harus berkomitmen untuk sesuatu. Anda harus meletakkan kaki Anda di beberapa tempat. Tidak mungkin harus netral di setiap saat. Telah ada titik acuan dalam kehidupan individu berpikir. Anda harus mengambil berdiri di suatu tempat. Pertanyaannya, tentu saja, adalah dengan meletakkan kaki Anda turun di tempat yang tepat. Karena tidak ada hal seperti itu sebagai bukti bukti dan seterusnya, untuk menemukan tempat yang tepat untuk meletakkan’s kaki satu ke bawah, untuk mengambil sikap, kita harus mencari dan menemukan tempat itu dan itu adalah dengan metode yang saya berharap untuk menggambarkan sini.

Ini adalah pertanyaan untuk menemukan titik konvergensi. Anda lihat, kita mencari kebenaran di berbagai tempat dan kita mulai untuk mengetahui bahwa kita berhasil dalam menemukan kebenaran jika semua jalan yang berbeda kami mulai berkumpul, mereka mulai berkumpul di titik yang sama.

Jika kita memeriksa buku, mencari bukti berasal dari Tuhan, dan kita dituntun untuk Islam, ini adalah salah satu jalan. Jika pada saat yang sama, kami memeriksa kata-kata dari semua orang yang dipanggil nabi dan kita menemukan diri kita mengarah ke Islam, kita memiliki dasar ground tegas untuk keyakinan. Kami mulai mencari kebenaran di dua tempat yang berbeda dan menemukan diri kita turun jalan menuju tujuan yang sama.

Tidak ada yang pernah membuktikan segala sesuatu. Kita harus berhenti di beberapa titik yang puas dengan standar kita seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya. Intinya adalah, untuk mengambil posisi dan untuk memastikan itu adalah di tempat yang tepat, kami ingin memeriksa semua bukti di sekitar kita dan melihat di mana melakukannya memimpin kita dan mengantisipasi titik konvergensi, untuk mengatakan itu tampak seperti semua hal-hal yang menunjuk ke tempat ini. Kami pergi ke tempat itu dan kemudian melihat data sekitar kita untuk melihat apakah cocok ke tempatnya. Apakah sekarang masuk akal? Apakah kita berdiri di tempat yang tepat?


The Memperluas Surga

Ijinkan saya menunjukkan lebih dari pemeriksaan kita tentang Al Qur’an, dan kemudian pemeriksaan beberapa kata dari nabi untuk menemukan titik konvergensi. Dalam Bab 51, ayat 47, disebutkan bahwa surga berkembang. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ini adalah sehubungan dengan ‘Big Bang’ asal-usul alam semesta, seperti yang biasanya disebut, dan itu pada tahun 1973 bahwa hadiah Nobel diberikan kepada tiga orang yang menyatakan bahwa, setelah semua, alam semesta berkembang.

Komentar-komentar dari Muslim selama berabad-abad ini ayat yang berbicara tentang langit melakukan apa yang sangat menarik. Yang paling bijaksana di antara mereka menyatakan bahwa kata-kata yang sangat jelas, bahwa surga berkembang, tetapi mereka tidak bisa membayangkan bagaimana bisa begitu. Tapi mereka puas untuk meninggalkan kata-kata mereka, untuk mengatakan: “Allah tahu yang terbaik.”

Kota Iram

Qur’an menyebutkan sebuah kota dengan nama Iram (89:7). Kota Iram telah diketahui untuk Sejarah, sehingga tidak diketahui bahwa bahkan Muslim komentator, dari malu atau perasaan menyesal untuk agama mereka, memiliki komentar tentang ini menyebutkan kota dalam Al Qur’an sebagai mungkin kiasan, bahwa Iram adalah mungkin sebuah manusia dan bukan sebuah kota.

Pada tahun 1973, penggalian di Suriah di lokasi kota kuno Eblus menemukan koleksi terbesar tulisan runcing pada tablet tanah liat pernah berkumpul. Bahkan, perpustakaan ditemukan di Eblus berisi tablet tanah liat lagi yang lebih dari empat ribu tahun dari semua tablet lainnya gabungan dari semua situs lain.

Cukup menarik, Anda akan menemukan rincian di National Geographic tahun 1978 yang menegaskan bahwa pada tablet kota Iram disebutkan. Orang-orang Eblus digunakan untuk melakukan bisnis dengan orang-orang Iram. Jadi di sini pada tahun 1973, datang konfirmasi dari kenyataan bahwa, setelah semua, ada benar-benar sebuah kota kuno oleh nama, di mana pun itu. Bagaimana menemukan jalan ke Al-Qur’an, kita bisa bertanya?

Mereka Muslim yang mungkin telah menawarkan komentar mereka, mencoba untuk menjelaskan referensi ini bahwa mereka tidak nyaman dengan, yang Mengakali oleh penulis Al Qur’an. Mereka adalah orang-orang yang akan berusaha untuk mengakali penulis Quran. Terutama, aktivitas mereka akan melibatkan mencoba untuk menghasilkan bukti bahwa penulis buku ini memiliki pemahaman yang primitif dunia di sekitar kita.


The Matter Terkecil

Sebagai contoh, ada sebuah kata yang saat ini biasanya diterjemahkan dalam bahasa Arab sebagai Zarrah. Ini biasanya diterjemahkan sebagai ‘atom’ dan biasanya dianggap dalam bahasa Arab sebagai item terkecil yang tersedia pada satu waktu. Mungkin, orang-orang Arab pikir itu adalah semut atau sebutir debu. Saat ini, kata ini biasanya diterjemahkan sebagai ‘atom’.

Mereka yang akan mengakali penulis Al-Qur’an telah menegaskan bahwa, baik, atom tidak setelah semua bagian terkecil dari masalah karena pada abad ini telah ditemukan bahwa bahkan atom terbuat dari potongan kecil masih materi. Apakah mereka mungkin untuk mengakali penulis yang memilih untuk menggunakan kata ini? Nah, ada ayat yang menarik, dalam bab 10, ayat 61, yang berbicara tentang item ukuran suatu zarrah (atom) atau lebih kecil. Tidak ada kemungkinan bahwa pada subyek ini seseorang akan mengatakan penemuan baru telah usang kata-kata Al Qur’an tentang masalah ukuran materi atau partikel akhir. Pembicaraan ayat tentang item ukuran zarrah (atom) atau lebih kecil. [Karenanya, MEMANG tertulis dalam Al Qur’an bahwa atom TIDAK partikel terkecil!]


Pengampunan

Berbicara lebih pintar dari penulis Al-Qur’an, titik pandang Islam adalah bahwa ketika seorang pria memeluk Islam, masa lalunya adalah diampuni dari awal. Ini telah menjadi undangan untuk Islam: datang ke Islam dan semua diampuni dari masa lalu.

Tapi pertimbangkan ini. Hanya ada satu musuh Muhammad, SAW, yang disebutkan namanya dalam Al Qur’an: satu Abu Lahab. Dalam bab singkat buku ini, ia dihukum hukuman atas dosa-dosanya.

Seperti yang terjadi, manusia itu sendiri masih hidup selama bertahun-tahun setelah wahyu ini. Karena itu ia bisa saja menyelesaikan Islam sangat mudah. Dia hanya perlu pergi ke Muslim untuk mengumumkan pertobatannya. Mereka telah di tangan mereka wahyu yang mengatakan bahwa orang ini pasti akan hukuman. Dia bisa saja pergi ke Muslim dan berkata: “Saya menerima Islam, apakah saya diampuni atau tidak?”

Dia bisa saja mereka begitu banyak kebingungan untuk menyelesaikan ini gerakan kecil karena dia akan menunjukkan kepada mereka bahwa mereka kini dalam kebingungan. Kebijakan tersebut pengampunan instan dari masa lalu, tetapi Kitab Suci mengungkapkan mereka sendiri mengumumkan bahwa ia tidak diampuni. Seperti itu, Abu Lahab meninggal dunia tanpa menerima Islam.

Prediksi


Bahkan, Alquran yakin memperkirakan sejumlah hal hanya beberapa tahun sebelum mereka datang untuk lulus. Jatuhnya Kekaisaran Persia, misalnya, diperkirakan meskipun fakta bahwa ia baru saja mengalami reverse militer yang serius. Bukti itu semua untuk sebaliknya. Tetapi dalam bab yang berjudul Rom, jatuhnya Kekaisaran Persia yang baru-baru ini menang atas Roma diprediksi.

Ketika semua Muslim di dunia bisa bertemu di satu ruangan, wahyu sudah mendiskusikan kesuksesan di masa depan mereka. Dalam kepercayaan, mereka merencanakan hari ketika mereka akan bertanggung jawab atas kota di mana mereka dipaksa pada waktu itu untuk menyembunyikan untuk hidup mereka.


Bukti Asal Ilahi

Beberapa orang mungkin ingin menemukan banyak hal dalam Al Qur’an. Tapi metode jujur ​​dalam meneliti buku ini, mencari bukti asal Ilahi, adalah untuk mengambil hal-hal nilai mereka, untuk mencari hal-hal yang jelas dan untuk mencari di tempat-tempat di mana kita diajak untuk melihat. Ingat bagian yang saya kutip sebelumnya: “Bukankah orang-orang kafir melihat …” Ini umum frasa dari Al Qur’an: “Hai Manusia, Apakah kamu tidak melihat.” undangan adalah untuk memeriksa bukti di tempat-tempat ini. Kami sedang melakukan hal yang masuk akal jika kita meneliti kata-kata yang digunakan untuk mencari meragukan makna dan untuk menemukan bukti asal Ilahi.

Masing-masing dari kita adalah seorang ahli sesuatu. Orang tidak harus memiliki gelar dalam mata pelajaran tertentu untuk memutuskan bahwa sekarang, “aku bisa mengambil keahlian saya dengan Al Qur’an dan melihat apa yang bisa saya temukan.” Kita semua sekarang sesuatu untuk beberapa dari pengalaman kita sendiri dan kehidupan.

Saya mendengar cerita, beberapa tahun yang lalu di Toronto, manusia yang diberi Al Qur’an untuk membaca. Orang itu seorang anggota marinir pedagang yang menghabiskan hidupnya di laut. Ketika ia membaca ayat dalam Al Qur’an menggambarkan gelombang di laut, “gelombang dalam gelombang dan kegelapan antara,” ia terkejut karena gambaran itu hanya apa yang dia tahu situasi untuk menjadi. Ketika ia kembali Al-Qur’an kepada orang yang memberikannya kepadanya untuk membaca, dia bertanya kepadanya (karena dia benar-benar tahu tentang asal-usul Islam): “Ini Muhammad, dia seorang pelaut?” Yah, tentu saja, dia cukup terkejut mengetahui bahwa orang menghabiskan hidupnya di padang pasir. Jadi dia harus bertanya pada dirinya sendiri: “Dari mana ia mendapatkan pengetahuan tentang apa yang tampak seperti pada badai laut?”

Kita semua tahu sesuatu yang kita bisa yakin dan jika kita melihat kepada Al Qur’an untuk membaca apa yang dikatakan tentang subjek itu, kami meminta konfirmasi keyakinan kami dalam asal Ilahi buku.


Dua Fenomena

Seorang teman saya dari Universitas Toronto, memiliki pengalaman berurusan dengan seorang pria yang sedang melakukan gelar doktor di bidang psikologi. Dia memilih sebagai subyek Nya: ‘Efisiensi Grup Diskusi’.

Ia menyarankan sejumlah kriteria seperti apa yang merupakan diskusi yang efisien. Dia digambarkan proses, yaitu, ia mencapai ukuran efisiensi dari semua kelompok dalam diskusi mereka menurut indeks oleh sistem nya. Pada grafik, ia menunjukkan kemajuan yang dibuat oleh kelompok-kelompok diskusi tentang berbagai ukuran.

Hal yang menarik yang terjadi yang tidak ia berharap untuk menemukan ketika ia memulai proyek adalah bahwa, sementara ada beberapa perbedaan antara ukuran dari sebuah kelompok tertentu dan seberapa baik mereka lakukan dalam diskusi, ia terkejut menemukan bahwa kelompok dua adalah sepenuhnya dari skala nya! Dengan kata lain, ketika orang duduk untuk membicarakan sesuatu, mereka jauh lebih efisien daripada ukuran lain kelompok yang benar-benar pergi dari skala nya pengukuran.

Ketika teman saya mendengar tentang hal ini, sesuatu yang terjadi pada benaknya. Teman saya, menjadi seorang Muslim, merasa ada sesuatu yang familier di sini tentang ide ini. Peneliti psikologi bukanlah seorang Muslim. Ia berdebat dengan dirinya sendiri pada mengubah topik tesisnya. Haruskah ia menyebutnya ‘Fenomena Dua’ atau ‘Dua Fenomena? Dia terkejut SO penemuannya.

Sementara itu, teman saya menemukan bahwa ada sebuah ayat dalam Al Qur’an, dan ia menemukannya sendiri di malam yang sama, yang berbicara pada diskusi dan ukuran kelompok dan seberapa efisien mereka. Dan mungkin kita tidak perlu heran untuk menemukan bahwa itu adalah kelompok yang dua dalam jumlah yang melakukan yang terbaik dalam mencapai hasil. Ayat utama dalam Al-Qur’an berbunyi, mengenai kelompok diskusi, bahwa ketika membahas Al Qur’an harus duduk sendiri dan merenungkan makna atau membahasnya dalam kelompok dua.


Penggunaan dan Penyebutan Kata

Bagi saya sendiri, seperti yang saya katakan semua orang tahu sesuatu untuk yakin atau memiliki minat dan pengalaman dalam hidup; minat saya adalah dalam matematika dan logika. Ada sebuah ayat dalam Al Qur’an yang mengatakan:

“Ini tulisan suci yang ayat-ayat yang disempurnakan dan kemudian diuraikan.” (11:1)

Yang memberitahu saya bahwa tidak ada kata-kata terbuang dalam Al Qur’an, bahwa setiap ayat disempurnakan dan kemudian dijelaskan. Hal ini tidak bisa dalam bentuk yang lebih baik. Satu tidak bisa menggunakan kata-kata yang lebih sedikit untuk mengatakan hal yang sama atau jika satu menggunakan kata-kata lebih satu hanya akan menambahkan informasi berguna.

Ini diarahkan perhatian saya untuk subyek matematika tertentu, subjek logis, dan saya meneliti Al-Qur’an untuk melihat apakah aku bisa menemukan sesuatu dari apa yang saya tahu akan terjadi.

Sebuah revolusi dalam logika telah terjadi pada seratus tahun terakhir, terutama atas perbedaan antara penggunaan dan menyebutkan kata-kata. Struktur logika tampaknya dalam bahaya runtuh sekitar seratus tahun yang lalu karena datang ke perhatian orang-orang yang mempelajari hal ini bahwa struktur itu tidak cukup baik. Isu ini melibatkan ‘diri-referensi dan penggunaan dan penyebutan kata-kata yang akan saya jelaskan secara singkat.

Teman-hukum Aristoteles dari ‘dikecualikan tengah’ adalah pernyataan bahwa setiap pernyataan bisa benar salah. Sekitar seratus tahun yang lalu, seseorang menunjukkan bahwa hukum dikecualikan tengah adalah sebuah pernyataan dan karenanya tidak hukum setelah semua. Itu hanya bisa juga menjadi salah serta benar.

Ini merupakan simpul kusut bagi ahli logika untuk melepaskan sampai mereka tiba memahami perbedaan antara penggunaan dan menyebutkan dari sebuah kata.

Ketika kita menggunakan suatu kata, kami mempertimbangkan maknanya. Ketika kita menyebutkan kata kita membahas kata itu sendiri. Jika saya mengatakan Toronto adalah kota besar, maksudku Toronto, tempat itu, adalah cit besar. Jika saya mengatakan Toronto memiliki tujuh surat, saya berbicara tentang kata ‘Toronto’. Dalam kasus pertama saya menggunakan kata dan di kedua saya sebutkan kata itu. Anda lihat perbedaan.


Yesus dan Adam

Menghubungkan ide-ide dan gagasan bahwa Al-Qur’an terdiri dari ayat-ayat yang disempurnakan dan kemudian diuraikan bagi kita, pertimbangkan ayat yang mengatakan:

“Sesungguhnya perumpamaan Isa di sisi Allah adalah seperti perumpamaan Adam.” (3:59)

Hal ini sangat jelas bahwa apa yang kita miliki dalam pernyataan itu persamaan. Ayat ini selanjutnya menjelaskan bagaimana yang benar karena mereka berdua berada di bawah kondisi yang tidak biasa daripada memiliki ibu dan ayah dalam reproduksi cara manusia biasa. Tapi lebih dari itu, aku harus mempertimbangkan penggunaan menyebutkan kata-kata.

Kata-kata yang digunakan cukup jelas. Yesus adalah seperti Adam dan oleh Yesus dan Adam, yang kita maksud dua orang. Tapi bagaimana dengan penyebutan kata-kata? Apakah penulis menyadari fakta bahwa jika kita sedang mempertimbangkan kata-kata sebagai kata-kata sendiri, kalimat ini juga membaca bahwa ‘Yesus’ adalah sesuatu seperti ‘Adam’. Yah, mereka tidak ditulis dengan huruf yang sama, bagaimana mereka bisa sama dalam wahyu ini? Jawaban hanya datang kepada saya cukup cepat dan saya mengambil melihat indeks dari Al Qur’an.

Indeks Al-Qur’an telah dibuat tersedia hanya sejak tahun 1945. Buku ini merupakan hasil dari bertahun-tahun bekerja dengan seorang pria dan murid-muridnya yang mengumpulkan daftar buku yang setiap kata dalam Al Qur’an dan di mana dapat ditemukan.

Jadi, ketika kita mencari kata Isa (Yesus), kita menemukan dalam Al-Qur’an kali dua puluh lima. Ketika kita melihat Adam, kita temukan dalam Al-Qur’an kali dua puluh lima. Intinya adalah bahwa mereka sangat mirip dalam buku ini. Mereka adalah disamakan. Jadi, menindaklanjuti ide ini, saya terus memeriksa indeks mencari untuk setiap kasus di mana ada sesuatu yang ditetapkan sebagai suatu persamaan, di mana rupa ada sesuatu yang dikatakan serupa dengan beberapa hal lainnya. Dan dalam setiap kasus, ia bekerja. Anda harus contoh sebuah ayat yang berbunyi:

“Perumpamaan ini yang menolak tanda-tanda kami adalah sebagai serupa dengan anjing.” (7:176)

Nah, frase adalah bahasa Arab untuk ‘orang-orang yang menolak tanda kita’ dapat ditemukan dalam Al-Qur’an tepat lima kali. Dan begitu juga kata Arab untuk ‘anjing’ (al-Kalb). Dan ada beberapa contoh kejadian yang sama persis.

Saat itu beberapa bulan setelah saya menemukan sendiri bahwa seorang teman saya, yang melanjutkan penyelidikan ini dengan saya, membuat saran bahwa ada juga beberapa tempat dalam Al Qur’an di mana satu hal yang dikatakan tidak seperti hal lain.

Begitu dia menyebutkan ini hingga saya, kami berdua pergi untuk indeks dan memiliki cepat melihat beberapa tempat di mana pada hal yang dikatakan tidak seperti hal lain dan dihitung keberadaan mereka dalam Al Qur’an. Kami terkejut dan mungkin seharusnya tidak untuk menemukan bahwa, setelah semua, mereka tidak cocok. Namun hal yang menarik tidak terjadi. Sebagai contoh, Al-Qur’an membuatnya sangat jelas dalam ayat tersebut bahwa perdagangan tidak seperti bunga. Dua kata akan ditemukan enam kali untuk di dan tujuh untuk yang lain. Dan sehingga dalam setiap kasus yang lain.

Ketika satu hal yang dikatakan tidak seperti yang lain, mereka lebih untuk perbedaan satu waktu. Ini akan menjadi lima dari satu dan empat yang lain, atau tujuh dari satu dan delapan yang lain.


Baik dan Jahat

Ada satu ayat yang menarik, aku merasa, berbicara langsung ke saya dari kanan dari halaman. Ia menyebutkan dua kata dalam bahasa Arab, al-khabeeth (jahat), dan al-Taib (yang baik). Ayat ini berbunyi:

“Katakanlah, kejahatan dan kebaikan yang tidak sebanding, meskipun banyaknya kejahatan akan mengejutkan Anda. Jadi harus sadar tugas Anda kepada Allah, hai Man pemahaman, bahwa Anda dapat berhasil.” (5:100)

Ketika saya melihat di dua kata dalam bahasa Arab, yang jahat dan yang baik, dan menemukannya dalam Al Qur’an bahwa mereka berdua terjadi tujuh kali. Namun ayat di sini mengatakan bahwa mereka tidak sebanding. Saya TIDAK harus berharap untuk menemukan bahwa mereka terjadi jumlah yang sama kali. NAMUN apa sisa ayat ini katakan?

“Yang jahat dan orang yang baik tidak dapat diperbandingkan Anda. Kelimpahan dari kejahatan akan mengejutkan” – dan hal itu karena ada terlalu banyak dari mereka. Tapi terus …

“Jadi harus sadar tugas Anda kepada Allah, hai Man pemahaman, bahwa Anda dapat berhasil.” – Jadi tekan pada. Gunakan pemahaman Anda dan Anda akan berhasil. Inilah yang ayat tersebut berkata kepada saya. Nah, saya menemukan jawaban pada satu ayat lebih lanjut …

“Allah memisahkan yang jahat dari yang baik. Jahat Dia tumpukan satu di atas yang lain, penumpukan mereka semua bersama-sama.” (8:37)

Berikut adalah solusi untuk kesulitan. Sementara kita memiliki tujuh kejadian al-khabeeth (kejahatan) yang cocok dengan kejadian al-Taib (yang baik), sesuai dengan prinsip ayat ini, kejahatan adalah dipisahkan dari yang baik dan ditumpuk satu di atas yang lain dan menumpuk semuanya sebagai satu. Oleh karena itu, kita tidak menganggap mereka sebagai 7 kasus terpisah.


Terjadinya Kata

Kesulitan favorit, atau kesulitan seharusnya, yang kritikus ingin mengutip tentang Al Qur’an adalah bahwa – penulis buku ini adalah bodoh karena ia menyarankan umat Islam untuk mengikuti tahun baru lunar, bukan tahun matahari.

Para kritikus mengatakan penulis tidak menyadari perbedaan panjang tahun, bahwa jika seseorang mengikuti dua belas bulan lunar, salah satu kehilangan sebelas hari setiap tahun. Namun, penulis sangat menyadari perbedaan antara panjang tahun matahari dan tahun lunar.

Dalam Bab 18, Ayat 9:

Ia menyebutkan 300 tahun dan memberikan setara mereka sebagai 309 tahun. Seperti yang terjadi, 300 SOLAR tahun adalah sama dengan 309 tahun LUNAR.

Kata Arab untuk ‘bulan’, Shahar akan ditemukan 12 kali dalam Al-Qur’an. Ada 12 bulan dalam setahun. Jika kami menemukan dua belas bulan, berapa hari kita harus berharap untuk menemukan? Kata di arab adalah yaum, dan seperti yang terjadi, Anda akan menemukan bahwa kata itu muncul 365 dalam Al Qur’an.

Isu asli yang telah saya tertarik dalam mencari terjadinya bulan dan hari adalah perbedaan antara tahun matahari dan tahun lunar. Nah, selama 25 abad, telah diketahui bahwa posisi relatif matahari, bulan, dan bumi bertepatan setiap 19 tahun. Hal ini ditemukan oleh seorang Yunani dengan nama Meton, dan hal itu disebut Metonik ‘siklus’.

Mengetahui hal ini, saya melihat lagi dalam indeks, sanah ‘tahun’ kata dan ditemukan, tentu saja, yang terjadi pada zaman Al Qur’an 19.


Sempurna saldo Kata

Sekarang, apa titik keseimbangan sempurna dari kata-kata? Bagi saya sendiri, hal itu menunjukkan penulis sangat menyadari perbedaan antara menggunakan kata dan menyebutkan kata-kata, titik logis halus. Tapi lebih dari itu, ini menunjukkan bahwa kelestarian buku ini.

Setelah memberikan kuliah tentang masalah Al Qur’an, saya menyentuh pada beberapa mata pelajaran ini dan kuesioner dari penonton kemudian berkata: “Bagaimana kita tahu bahwa kita masih memiliki Al Qur’an yang asli hilang. Mungkin potongan itu telah atau bagian tambahan telah ditambahkan? ” Saya menunjukkan kepadanya bahwa kita telah cukup baik ditutupi titik karena sejak barang-barang ini, keseimbangan sempurna dari kata-kata dalam Alquran, telah datang ke cahaya hanya dalam generasi ini, siapa saja yang mau kehilangan bagian buku ini, tersembunyi sebagian, atau menambahkan beberapa dari mereka akan menyadari tersembunyi kode ini dengan hati-hati dalam buku ini. Mereka akan menghancurkan keseimbangan yang sempurna ini.

Sangat menarik untuk dicatat juga bahwa, baik, hal semacam itu mungkin untuk mengatur hari ini dengan penggunaan komputer untuk mengkoordinasikan semua kata sehingga apapun yang mungkin Anda miliki sebagai suatu makna kalimat atau namun Anda mungkin menerangkan suatu persamaan keluar dari sebuah kalimat, Anda bisa mengecek untuk diri sendiri dan buku selalu akan memiliki keseimbangan kata-kata.

Jika itu mungkin hari ini, jika mungkin empat belas abad yang lalu, mengapa itu dilakukan dan kemudian meninggalkan tersembunyi dan tidak pernah menarik perhatian orang-orang yang pertama kali melihat buku ini? Mengapa akan dibiarkan dengan harapan penulis yang dibikin ini, yang mungkin dalam berabad-abad seseorang akan menemukan dan memiliki kejutan yang menyenangkan? Ini adalah skema yang tidak masuk akal.


Penjelasan terbaik

Kita diberitahu dalam Al Qur’an bahwa kuesioner tidak akan datang ke Muslim dengan pertanyaan yang jawaban yang baik belum disediakan, dan penjelasan terbaik bagi apa pun pertanyaannya. Ayat ini mengatakan:

“Untuk segala sesuatu yang mereka katakan kita diberi sesuatu untuk kembali kepada mereka dan membalas.” (25:33)

Kita melihat kembali ke indeks dari Al-Qur’an dan kita menemukan kata, qalu (Mereka mengatakan), ditemukan 332 kali. Sekarang, apa yang akan menjadi mitra alam? Kata Arab, Qul, yang merupakan perintah ‘berkata’ dan Anda akan menemukan di indeks juga terjadi 332 kali.


Asal Al Qur’an

Sebuah fitur menarik dari Al-Qur’an adalah bahwa hal itu sebagai jawaban atas kritik ke asalnya. Artinya, tidak ada yang belum datang dengan saran ke mana buku ini berasal dari yang tidak berkomentar di dalam buku itu sendiri.

Bahkan, Katolik baru Encyclopedia, di bawah Al Qur’an pos, menyebutkan bahwa selama berabad-abad telah ada banyak teori ke mana buku ini berasal. Ada kesimpulan: hari ini, tidak ada orang berakal sehat percaya salah satu teori. Ini meninggalkan Kristen di beberapa kesulitan. Anda lihat, semua teori diusulkan sejauh ini, menurut ensiklopedia ini, adalah tidak benar-benar diterima kepada siapa pun hari ini masuk akal. Mereka terlalu fantastis.

Mana buku itu berasal? Mereka yang belum benar-benar meneliti Al-Qur’an biasanya menganggapnya sebagai, mereka mengatakan, koleksi peribahasa atau aforisme, mengatakan bahwa satu orang digunakan untuk mengumumkan dari waktu ke waktu. Mereka membayangkan bahwa ada orang yang, dari waktu ke waktu siang hari, akan memikirkan beberapa berkata sedikit cerdas dan meludah keluar dan orang-orang di sekelilingnya akan segera menulisnya dan akhirnya ini semua dikumpulkan dan menjadi Al Qur’an.

Mereka yang membaca Al Qur’an akan menemukan bahwa itu bukan apa-apa seperti itu sama sekali. Pengumpulan hal dikatakan oleh Nabi adalah subjek dan isi dari Hadis. Namun subyek dan isi Al-Qur’an adalah dalam bentuk komposisi dan penjelasan. Saya situs sebagai contoh bab ini, Yusuf, yang merupakan seluruh cerita dengan sangat rinci tentang pada episode tertentu e dari satu bagian dari kehidupan satu orang. Ini adalah komposisi.

Adalah untuk alasan ini bahwa hampir semua orang yang benar-benar meneliti Al-Qur’an biasanya menyebutnya sebagai produk dari kepengarangan sebagai dihubungkan dengan Muhammad dan nya ‘co-Juri’. Ini seharusnya orang-orang yang akan duduk dengan dia dan menyusun Al Qur’an. Anda lihat mereka membayangkan bahwa Al Qur’an disusun oleh sebuah panitia.

Mereka mengakui bahwa ada banyak informasi yang terlalu dan itu terlalu baik disusun untuk satu orang untuk berkumpul. Jadi, mereka membayangkan bahwa komite pria digunakan untuk bertemu secara teratur, mereka membawa berbagai sumber informasi, sesuatu yang disusun dan kemudian diserahkan ke orang ini dan berkata kepadanya, “Pergilah ke besok orang, ini adalah wahyu Anda.” Dengan kata lain, hal ini merupakan penipuan mengarang oleh sekelompok orang. Tapi apa yang kita ketahui tentang penipuan? Al Qur’an mengingatkan kita sebagaimana dikatakan:

“Saw, sekarang kebenaran telah datang, dan kepalsuan tidak apa-apa menciptakan memulihkan atau apapun.” (34:49).

Sulit untuk menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris tepatnya, tapi apa ayat ini memberitahu kita adalah kebohongan yang tidak sumber hal baru. A dan benar hal yang baru tidak bisa datang dari kebohongan dan kepalsuan tidak akan mengembalikan, untuk pikiran kita, fakta-fakta. Kebenaran adalah sesuai dengan fakta. Kepalsuan adalah sesuatu yang lain. Jadi kepalsuan kosong. Jika sesuatu lahir penipuan, tidak akan membawa kita informasi baru. Ini tidak akan pernah bertahan, hanya akan runtuh selama periode waktu.


Tantangan

Ayat lain yang menarik adalah tantangan yang ditujukan kepada mereka yang tidak percaya. Bunyinya:

“Apakah mereka tidak dianggap sebagai Al Qur’an, jika itu datang, selain Allah, tentu mereka akan menemukan di dalamnya banyak inkonsistensi.” (4:82)

Berikut ini adalah tantangan bagi pembaca. Jika Anda pikir Anda memiliki penjelasan di mana buku ini berasal dari, melihat lagi buku itu. Tentunya anda akan dapat mengungkap beberapa inkonsistensi untuk mendukung kasus Anda.

Imagine a student submitting a term paper or a final exam and then writing at the bottom of the page a not to his teacher: “You will find no mistakes in this paper. There are no mistakes on this exam.” Can you imagine the teacher letting that rest? The teacher would probably not sleep until uncovering some inconsistency after a challenge like that. It is not the way human beings speak. They do not offer challenges like that. But here we have it in the Qur’an, a direct challenge saying: “If you have a better idea as to where this book came from, here’s all you need to do. Find some inconsistencies.”

There are critics who make the attempt, critics who try to say the Qur’an contains inconsistencies. A publication that came to my attention recently suggested that the Qur’an was contradictory on the subject of marriage, because in one place, it says: “don’t marry more than one wife unless you can provide for them all,” and in another place it says: “Don’t marry more than four.” They see this as a contradiction. What they have is a counter-distinction. In one case, the qualification for marrying more than one has been given. In the other case a limitation on how many may be married is given. Tidak ada kontradiksi.

Critics are too quick to grab hold of something, give it an interpretation, and then offer it as an excuse to escape the reality of this document.

For critics who would attack the Qur’an and insist it contains mistakes, we can use the same method as in our reply to Christians who claim that Jesus is on record as claiming to be equal to God. Remember the three categories of evidence offered. The evidence offered was insufficient, ambiguous or impossible.

You see, if someone cites a verse from the Qur’an, trying to show that it is a mistake, we only need to show that the verse cited is insufficient to establish that there is a mistake or we need to show that the verse cited cannot possible have the interpretation which the critic is giving it. It will always fall into one of these three categories.


Attributing it to the Devil

I had experience, on one occasion, describing some of the contents in the Qur’an to a man who did not know the book I was talking about. He sat next to me with the cover turned over. I just told him about the book, what it contained and told him it was not the Bible. His conclusion was, the book was miraculous. This man was a minister in a Christian Church. He said, “Yes, that book could not possible have originated with the man and therefore it must come from the devil, because it’s not the Bible.”

The Qur’an comments on this suggestion in chapter twenty-six, verse two-hundred and eleven, as to those who would suggest that the book came from the devil. It points out that it does not quite suit him, does it? Is this how the devil misleads people? He tells them, worship none but God, he insists that they fast, that they practice charity. Is this how the devil misleads people?

Compare the attitude of someone like this, to the attitude of the Jews who knew Jesus and opposed him until the very end. There is an episode reported in the Bible where Jesus raised a man from the dead, one Lazarus, who had been dead for four days. When Lazarus came out of the tomb, alive again those Jews who were watching, what did they do? Did they suddenly say that this man is a true prophet and become believers? No, the Bible says they immediately discussed among themselves that “since this man is working on his signs soon everyone will believe in him. We’ve got to find a way to kill him,” and they attributed his miraculous powers to the devil. He raised that man by the power of the devil.

Now, the Christians who read that episode will feel very sorry for those Jews who had clear evidence right before their very eyes and attribute the miracles to the devil. Does it not appear that they may be doing the same thing when we illustrate what we have in the Qur’an and their final excuse is only: “It originated with the devil.”


A Different Story

There are those who insist that the Qur’an was copied, that it originated in Christian and Jewish sources. As a matter of fact, a book published in recent years called Worshipping the Wrong God has stated, as though it were a fact, that after the first revelation of the Qur’an came to Muhammad, peace be upon him, that his wife died and so he quickly married a Jew and a Christian, and this is where he drew the rest of his sources for his book.

Well, they have the facts partly right. It was ten years after the first revelation of the Qur’an that his wife died, and it was another ten years after that when the Qur’an was virtually completed that he married a Jew and a Christian.

Did he copy from Jewish and Christian sources? In the Qur’an, the ruler of Egypt who opposed Moses is known as Fir’aun, not Pharaoh. The Jews and Christians have always said ‘Pharaoh’. It is easy for an Arab to say ‘Pharaoh’. But in the Qur’an, it is Fir’aun, with an ‘n’. Mengapa? Surely the Jews must have teased them about that and said: “You’ve got the word wrong. It’s ‘Pharaoh’ and not Fir’aun.” But they insisted on it and it continues that way in the Qur’an, Fir’aun.

As it happens, this historical writings of Herodotus, the Greek historian, exist to this day, and Herodotus comments on the ruler of Egypt, being in his day and in the centuries before him, one man who went by the title of Fir’aun.

Did the book copy from the Christians sources? The Qur’an insists that Jesus was not crucified, that this was only an illusion, but that the Jews who thought they crucified Jesus were mistaken because it was not really so. Christians would have no part of that. As it happens, the idea that Jesus was not really crucified is really very ancient and can be traced back to the first century. But Christians who believed that were eliminated as heretics within the first two-hundred years after the time of Jesus and they were not teaching this doctrine anywhere around the Arabian Peninsula fourteen centuries ago.

Could the author of the Qur’an have been copying from Christian sources when he says that Jesus spoke to man as a babe (3:46) and in later life? The Arabic word used indicates that he was still speaking to man and teaching to them in the forties. The Christians have always maintained that Jesus was gone by the time he was thirty-three. It indicates that there could have been no copying. In fact, a man would have to be stubborn and insists on the points as explained in the Qur’an in the face of Christian opposition who would have said: “No! No! I wasn’t like that. We tell the story differently.”


Membersihkan rumah

Now we go to the words of the prophets themselves, which represent another path that leads to Islam. In the Persian scriptures, which have been around for thousands of years, we read:

“When the Persians should sink so low in mortality, a man will be born in Arabia whose followers will upset their throne, religion and everything. The mighty stiff-necked ones will be overpowered. The house which was built and in which many idols have been placed will purged of idols and people will say their prayers facing towards it. His followers will capture the towns of the Farsi, Entaus and Balkh, and other big places round about. People will embroil with one another. The wise men of Persia and others will join his followers.” (Desature no.14)

The Muslims recognize this very quickly because the Ka’bah, the building which all Muslims face in prayers everyday, was at one time filled with idols and it was part of the mission of Muhammad , peace be upon him, to purge the house of idols till today. It was in the next generation, after the time of the Prophet that the wise men of Persia and others did join his followers.


A Prophet Like Moses

In the Bible, in Deuteronomy chapter eighteen, we have the words of Moses who reports that God told him that H would raise up a prophet, from among the brothers of the Israelites, like Moses.

Christians wish to apply this to Jesus, to say he was the prophet like Moses. It is uncomfortable for them to recognize, however that Jesus was not very much like Moses and Jesus had no father, no wife, no children; he did not die of old age, and he did not lead a nation; all these things Moses had or did. But they say, well, Jesus will return; he will return as a victorious person, and so he will be more like Moses. Do they really expect he will return to also acquire a father and a wife and children and then die of old age? Tidak biasanya. Moreover, Jesus was an Israelite. The passage of scripture says that this prophet that was foretold would be raised up among the brothers of the Israelites, not from the Israelites.

In the third chapter of Acts, the disciple Peter speaks to a crowd of people and explains that Jesus has been take up and he is in heaven. He will remain in Heaven and he cannot return until all the things that were promised but God come to pass. So what are we still waiting for, does he tell the crowd? He quotes this very saying of Moses saying:

“For God will raise up a prophet from among the brothers of the Israelites like Moses…”

The point is very clear. Christians like to see this prophet as being Jesus. But read carefully Acts chapter three, what it says is that Jesus awaits a return. He cannot return until the fulfillment of this prophecy, that another prophet has to come. Jesus spoke of it himself and the words survived, just barely, but they survived in the bible. Jesus spoke of God sending another ‘Paraclete’.


Paraclete

There is a lot of argument over the meaning of this word ‘Paraclete’. For now we can leave that aside. What is a ‘Paraclete’? Itu tidak masalah. The first letter of John shows that Jesus was a ‘Paraclete’. He is called a ‘Paraclete’ and we have Jesus promising another ‘Paraclete’ is going to be sent. We lose a lot by this word ‘another’ in English because it is ambiguous. If someone’s car breaks down, and it is a Toyota, and I say, ‘” I’ll go get you another car,” maybe I mean, “I’ll go and get you another Toyota because this one you have is broken,” or maybe I mean, “Forget Toyota, they’re no good; I’ll go and get you a Datsun.” It is an ambiguous word. But the Greeks had a word for it. When they meant ‘another’ of the same kind, they said aloes. When they meant another of a different kind, they said heteroes. The important thing there is that when Jesus, who was himself a Paraclete, said “God will send you another Paraclete” he used the word aloes, not heteroes.

Christians want to say that this other ‘Paraclete’ that has been sent was different from Jesus. It was not a man, it was a spirit. What Jesus said was: God will send you another one like me, another man.” Muslims believe that Muhammad is the fulfillment of this prophecy by Jesus. The Qur’an says that this man is mentioned in the scriptures of the Jews and the Christians (see7:157).

Christians came to expect that the return of Jesus because of a Jewish misunderstanding. ‘Messiah’ and ‘Son of Man’ have been given special significance by the Jews, even though may people were called by this same name as in the Bible. The Jews came to expect a victorious leader. When Jesus did not turn out to be quite what many expected, they hatched the idea that he would return some day and fulfill all these prophecies.


Follower of Jesus

Suppose that someone observed Jesus two-thousand years ago, and he left this planet, or he went to sleep for two-thousand years an returned today to look for the followers of Jesus, who would he find? Who would he recognize? Christians? I conclude with just this food for thought: the Bible says very clearly that Jesus used to fast. Do Christians fast? Muslims fast; it is obligatory on month every year. The Bible says that Jesus prayed by touching his forehead to the ground. Do Christians pray in this manner? Muslims do. It is characteristic of their prayer and no one on earth is probably ignorant of that fact.

According to Jesus, he told his disciples to greet one another with the expression, “Peace be with you.” Do the Christians do that? Muslims do, universally, whether they speak Arabic of not. The greeting for one to another is Assalamu’ alaikum (peace be with you).

The brother of Jesus in the Book of James, stated that no man should suggest what he is about to do of highlight his plans for the next few days in anyway without adding the phrase “if God wills.” Do not say “I will go here and there do this and that” without adding the phrase “if God wills.” Do Christians do that? Muslims do, whether they speak Arabic or not. If they so much as suggest they are going downtown to pick up some groceries, they will add Insha-Allah, which in Arabic means, “If God wills.”

These conclude my thoughts on this subject. May Allah guide us always closer to the truth.

NO COPYRIGHT. Any organization or individual wishing to reprint this booklet may do so freely. An acknowledgment will be appreciated.

source : http://www.usislam.org

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: