RSS

Takdir dalam Islam

Dengan
Bassam Zawadi

Kepercayaan dalam qadar (predestinasi) adalah salah satu prinsip dasar yang paling iman, yang tanpanya seseorang keyakinan tidak lengkap. Kunjungi link berikut untuk daftar tentang qadar hadits. http://www.usc.edu/dept/MSA/fundamentals/tawheed/abdulwahab/KT1-chap-57.html

Apakah Qadar?

Banyak sarjana telah berusaha untuk mendefinisikan apa yang Qadar.

Akar qadar adalah qadara. Dalam bahasa Arab dikatakan “Qadartu abu-shay’a qadran (atau qadaran) (Saya mengevaluasi hal tersebut),” jika ada yang tahu kuantitas dan atribut lainnya. (Fath al-Baari oleh Ibnu Hajar al-‘Asqalani, 1 / 118, Dikutip dalam Ashqar Al Umar, Ilahi dan Predestinasi Apakah dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 33)

Dalam bahasa Arab, qadar berarti keputusan, penilaian, tujuan akhir. Taqdeer berarti untuk berpikir tentang bagaimana menyelesaikan masalah itu. (Al Qaamoos al-Muheet oleh Al-Fayroozabaadi, hal 591, Dikutip dalam Umar Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 33)

Dalam pengertian teknis, qadar berarti, “sesuatu yang ada pengetahuan sebelumnya, salah satu hal yang ditulis oleh Pen ketika menuliskan segala sesuatu yang akan terjadi selama sisa keabadian, ketika Allah memutuskan urusan semua ciptaan-Nya dan apa yang akan terjadi sebelum itu terjadi. Dia tahu bahwa hal-hal yang akan terjadi pada waktu tertentu yang diketahui-Nya, dan dengan cara tertentu, sehingga hal-hal yang terjadi dalam cara yang Dia telah menetapkan. (‘Aqeedat as-Safaareeni, 1 / 348, Dikutip dalam Ashqar Al Umar, Kehendak Tuhan dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 33)

Ibnu Hajar mengatakan dalam definisinya: “Yang dimaksud adalah bahwa Allah mengetahui bagaimana hal-hal yang akan dan kapan mereka akan terjadi, sebelum Dia memulai mereka,. Lalu Dia menciptakan apa yang Dia sudah tahu akan pengetahuan terjadi. Oleh karena itu segala sesuatu yang terjadi dari batang-Nya kekuasaan dan akan. (Fath al-Baari, 1 / 118, Dikutip dalam Umar Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 33)

Ibnu Hajar al-‘Asqalani mengatakan bahwa qadar kata menyiratkan kemampuan atau kekuasaan, dan obyek dari kemampuan, yang ada dalam pengetahuan Allah Fath. (Al-Baari 11/477,, Dikutip dalam Umar Al Ashqar, Ilahi Will dan predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 23)

Imam Ahmad ditanya tentang qadar. Dia berkata “Qadar adalah kekuatan Allah.” (Majmoo ‘al-Fatawa Syaikh al-Islam, 8 / 308, Dikutip dalam Umar Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 24)

Ibnu Abbas berkata: qadar adalah inti dari Tauhid. Barangsiapa menyembah Allah, Yang Mahakuasa, Alone dan percaya pada qadar telah menyempurnakan Tauhid, tetapi siapa menyembah Allah saja tetapi tidak percaya pada qadar, menghancurkan Tauhid-nya dengan tidak percaya ini. (Majmoo ‘al-Fatawa Syaikh al-Islam, 8 / 258 , Dikutip dalam Ashqar Al Umar, Kehendak Tuhan dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 24)

Bukti rasional bahwa Allah tahu tentang qadar ciptaan-Nya sebelum Ia menciptakannya

Yang benar adalah bahwa keberadaan alam semesta dan setiap makhluk di dalamnya jelas menunjukkan bahwa Allah memiliki pengetahuan tentang hal itu sebelum Dia menciptakannya. “Sebab tidak mungkin bahwa Ia dapat menciptakan hal-hal ini tanpa mengetahui tentang mereka, karena Dia menciptakan sesuatu dengan Dia menghendaki, dan akan membutuhkan ide yang terbentuk sebelumnya tentang hal yang diinginkan. Ini gagasan sebelumnya tentang hal yang diinginkan adalah pengetahuan tentang hal yang diinginkan. Jadi penciptaan membutuhkan akan dan akan membutuhkan pengetahuan, sehingga penciptaan membutuhkan pengetahuan “. (Syarah at-Tahaawiyah, p 148, Dikutip dalam Umar Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 42)

Selain itu, “The makhluk yang ada di dalamnya dibuat dalam cara yang tepat dan sempurna yang menyiratkan bahwa Dia yang membuat mereka harus memiliki pengetahuan, karena pekerjaan yang sempurna seperti itu tidak mungkin dilakukan oleh orang yang memiliki pengetahuan tidak” (Syarah di-Tahaawiyah, p 148, Dikutip dalam Ashqar Al Umar, Kehendak Tuhan dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 42)

Para ulama juga menggunakan semacam analogi sebagai bukti untuk pengetahuan Allah: “Di antara ciptaan-Nya adalah mereka yang memiliki pengetahuan, dan pengetahuan adalah atribut dari kesempurnaan, sehingga mustahil bagi Sang Pencipta tidak memiliki pengetahuan.” Hal ini dapat dibuktikan dengan dua cara:

(1) Bisa dikatakan: kita tahu bahwa Pencipta adalah pasti lebih sempurna dari ciptaan-Nya, dan bahwa Dia yang harus ada (Allah) adalah lebih sempurna dari satu yang mungkin atau mungkin tidak ada (makhluk). Jika kita mengasumsikan dia mantan pengetahuan sementara yang terakhir tidak, maka Dia Yang memiliki pengetahuan yang lebih sempurna. Jika Sang Pencipta tidak memiliki pengetahuan, ini akan berarti bahwa orang yang mungkin atau mungkin tidak ada (makhluk) yang lebih sempurna dari Dia, dan ini adalah mustahil.

(2) Setiap jenis pengetahuan bahwa makhluk telah, berasal dari Allah, dan tidak mungkin bagi Dia yang menciptakan makhluk ini dengan beberapa atribut kesempurnaan akan bebas dari kesempurnaan; Dia lebih berhak untuk kesempurnaan dari mereka, karena apapun atribut kesempurnaan makhluk diciptakan diketahui telah, Sang Pencipta lebih berhak untuk mereka, dan apa pun ketidaksempurnaan makhluk-makhluk yang diciptakan di atas memiliki, Sang Pencipta lebih berhak untuk berada di atas mereka dan bebas dari mereka. (Syarah at-Tahaawiyah, p 148, Dikutip dalam Ashqar Al Umar, Kehendak Tuhan dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 42)

Semua bukti ini dapat diringkas dalam ayat

Surah 67:14

Jika Dia tidak tahu apa yang Dia ciptakan? Dan Dia adalah substil, Mengetahui.

Manfaat percaya pada Qadar

1) Kepercayaan dalam Qadar adalah Sarana Ridding Diri dari Syirik

The Majusi (Zoroastria) mengklaim bahwa Terang adalah pencipta yang baik, dan Kegelapan adalah pencipta kejahatan.

Mereka antara ummat ini mengaku bahwa Allah tidak menciptakan perbuatan para budak-Nya, atau bahwa Ia tidak menciptakan perbuatan sesat, mengklaim bahwa ada pencipta selain Allah.

Orang yang percaya pada qadar menegaskan bahwa alam semesta dan segala sesuatu di dalamnya diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa; orang-orang yang tidak percaya ini menyiratkan bahwa ada tuhan-tuhan lain dan penguasa selain Allah dari (Umar. Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Terang Quran dan Sunnah, p 139-140)

2) Mengikuti Untuk Jalan Sejati Selama Kedua Times Times Kemudahan dan Kesulitan

Kepercayaan dalam qadar membuat seseorang bertahan dalam kepatuhan kepada jalan yang lurus, sehingga ia tidak ceroboh pada saat-saat kemudahan, dan tidak jatuh dalam keputusasaan ketika pemogokan bencana, karena ia tahu bahwa baik segala sesuatu yang terjadi padanya berasal dari Allah, dan bukan karena kecerdasannya atau perencanaan yang baik. (Umar Al Ashqar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 140)

Surah 16:53

Dan apa saja nikmat yang (dianugerahkan) pada Anda itu adalah dari Allah, maka ketika kejahatan menimpa Anda, kepada-Nya kamu menangis untuk bantuan.

Dan ketika cobaan dan kesengsaraan menimpa seseorang, dia tahu bahwa hal ini terjadi dengan ketetapan Allah, sebagai ujian dari-Nya, sehingga ia tidak panik atau putus asa, bukan dia mencari pahala Allah dan bersabar dengan, dan ini iman membawa kepuasan dan ketenangan kepada hati orang percaya. (Ashqar Al Umar, Divine Will dan Predestinasi dalam Cahaya Quran dan Sunnah, p 142)

Surah 57:22-23

Tidak menimpa jahat di bumi maupun di dalam jiwa Anda sendiri, tetapi dalam buku sebelum Kami membawanya ke dalam keberadaan; pasti yang mudah bagi Allah: Jadi yang Anda mungkin tidak berduka atas apa yang telah lolos Anda, juga tidak gembira dengan apa yang Dia telah memberikan kamu, dan Allah tidak menyukai setiap pembual sombong:

Dan Allah Puji hamba-Nya,

Surah 2: 156-157

Siapa, ketika musibah menimpa mereka, katakanlah: “Sesungguhnya kita adalah Allah dan kepada-Nya kita pasti akan kembali. Mereka itulah orang di antaranya adalah berkat dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka adalah pengikut kursus yang tepat.

Link Itu Bicara Tentang Qadar

Selain menulis sebuah artikel panjang. Saya telah melihat bahwa masalah yang telah dibahas dan berbicara tentang. Berikut adalah daftar link yang orang dapat berkunjung ke tahu lebih banyak tentang topik tersebut.

http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?cid=1131347555693&pagename=IslamOnline-English-Ask_Scholar% 2FFatwaE% 2FFatwaEAskTheScholar (ringkas berbicara tentang semua poin utama tentang predestinasi)

http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?pagename=IslamOnline-English-Ask_Scholar/FatwaE/FatwaE&cid=1119503544138 (baik penjelasan yang sangat tentang bagaimana Allah telah memberi kita kehendak bebas dan apa artinya bahwa Allah “menghendaki” kita melakukan sesuatu)

http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?pagename=IslamOnline-English-Ask_Scholar/FatwaE/FatwaE&cid=1119503543728 dan http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?pagename=IslamOnline-English-Ask_Scholar/ FatwaE / FatwaE & cid = 1119503545592 (seseorang mengajukan pertanyaan tentang apakah kita perlu berusaha karena semuanya sudah ditakdirkan)

http://www.islamatschool.org.uk/GC/GCSETopicsPages/Suffering.pdf (gulir ke bawah ke nomor point 6)

http://www.understanding-islam.com/related/questionsarticles.asp?sscatid=18 (beberapa pertanyaan tentang predestinasi akan ditanya dan menjawab)

http://www.answering-christianity.com/quran/ma_guiding.htm (Tentang ayat-ayat dalam Quran yang mengatakan bahwa Allah membimbing yang ia kehendaki)

http://www.free-minds.org/articles/gods_system/destiny.htm (artikel yang sangat baik, tetapi peringatan: adalah website anti. situs hadits ini Namun, pasal ini tidak ada yang salah itu)

Catatan

Ada begitu banyak lagi aku bisa berbicara tentang tapi saya menyimpan artikel ringkas. Jika orang benar-benar tertarik, saya sangat menyarankan bahwa orang-orang membeli buku ini http://onlineislamicstore.com/b7895.html . Ada banyak hal yang mungkin bahwa orang-orang mungkin tidak mengerti tentang Qadar. Jadi jangan ragu untuk email saya dan meminta saya di b_zawadi@hotmail.com

sumber: www.answering-christianty.com

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: